12. ORGANISASI WHO (WORLD HEALTH ORGANIZATION)

12. Organisasi WHO (World Health Organization)

 
Organisasi WHO (World Health Organization)
 
World Health Organization (Organisasi Kesehatan Dunia)
Adalah Organisasi Kesehatan Dunia Yang Bernaung Dibawah Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB)
yang bertindak sebagai otoritas koordinasi terhadap kesehatan masyarakat internasional. Didirikan pada tanggal 7 April 1948, dengan kantor pusat di Jenewa, Swiss, badan mewarisi mandat dan sumber daya dari pendahulunya
Latar BelakangGagasan pembentukan otoritas internasional untuk mengabaikan masalah kesehatan masyarakat dimulai dengan perumusan aturan hukum internasional pada akhir abad ke-20 ke-19 dan awal. Sudah pada tanggal 9 Desember 1907, konvensi disimpulkan di Roma untuk pembentukan Kantor Kesehatan Masyarakat Internasional oleh pemerintah Britania Raya, Belgia, Brasil, Spanyol, Amerika Serikat, Perancis, Italia, Belanda, Portugal, Rusia, Swiss dan Mesir. Organisasi ini terdiri dari perwakilan para pihak penandatangan.
Konstitusi Dan SejarahWHO menyatakan konstitusi yang tujuannya “adalah pencapaian oleh semua orang yang mungkin tingkat kesehatan tertinggi.” Tugas utamanya adalah untuk memerangi penyakit, penyakit menular terutama kunci, dan untuk meningkatkan kesehatan umum masyarakat dunia.Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) adalah salah satu lembaga asli dari PBB, konstitusi secara resmi mulai berlaku pada Hari Kesehatan Dunia pertama, (7 April, 1948), ketika diratifikasi oleh 26 negara anggota. Jawarharlal Nehru, seorang pejuang kemerdekaan utama India telah memberikan pendapat untuk memulai WHO. Sebelum ini operasinya, serta kegiatan sisa Liga Bangsa-Bangsa Organisasi Kesehatan, berada di bawah kontrol dari Komisi Interim menyusul Konferensi Internasional Kesehatan pada musim panas 1946. Pengalihan tersebut disahkan oleh Resolusi Majelis Umum. Layanan epidemiologi dari International Office Perancis d’Kebersihan Publique dimasukkan ke Komisi Interim Organisasi Kesehatan Dunia pada tanggal 1 Januari 1947.

AktifitasSelain mengkoordinasikan upaya-upaya internasional untuk mengendalikan wabah penyakit menular, seperti SARS, malaria, TBC, flu babi, dan AIDS WHO juga mensponsori program-program untuk mencegah dan mengobati penyakit tersebut. WHO mendukung pengembangan dan distribusi vaksin yang aman dan efektif, diagnostik farmasi, dan obat-obatan. Setelah lebih dari dua dekade cacar pertempuran, WHO pada tahun 1980 menyatakan bahwa penyakit itu telah diberantas – penyakit pertama dalam sejarah untuk dihilangkan dengan usaha manusia.WHO bertujuan untuk memberantas polio dalam beberapa tahun mendatang. Organisasi ini telah disahkan resmi pertama di dunia HIV / AIDS Toolkit untuk Zimbabwe (dari 3 Oktober 2006), menjadikannya sebagai standar internasional.Selain bekerja dalam membasmi penyakit, WHO juga melakukan kampanye yang terkait dengan kesehatan berbagai – misalnya, untuk meningkatkan konsumsi buah-buahan dan sayuran di seluruh dunia dan untuk mencegah penggunaan tembakau. Para ahli bertemu di markas WHO di Jenewa pada bulan Februari, 2007, dan melaporkan bahwa pekerjaan mereka pada pengembangan vaksin pandemi influenza telah mencapai kemajuan yang menggembirakan. Lebih dari 40 uji klinis telah selesai atau sedang berlangsung. Sebagian besar berfokus pada orang dewasa yang sehat.Beberapa perusahaan, setelah menyelesaikan analisa keamanan pada orang dewasa, telah memulai uji klinis pada orang tua dan anak-anak. Semua vaksin sejauh ini tampaknya aman dan ditoleransi dengan baik pada semua kelompok umur diuji.WHO juga mempromosikan pengembangan kapasitas di negara-negara anggota untuk menggunakan dan menghasilkan penelitian yang memenuhi kebutuhan nasional, dengan menyarungkan sistem kesehatan penelitian nasional dan mempromosikan platform pengetahuan terjemahan seperti Bukti Jaringan Informasi Kebijakan-EVIPNet. WHO dan kantor regionalnya bekerja untuk mengembangkan kebijakan daerah penelitian selama satu kesehatan-yang pertama adalah Kantor Wilayah untuk PAHO Amerika / AMRO yang telah Kebijakan pada Riset untuk Kesehatan disetujui pada bulan September 2009 oleh 49 Dewan Mengarahkan Dokumen CD 49,10.WHO juga melakukan penelitian kesehatan pada penyakit menular, kondisi non-menular dan cedera, misalnya, memanjang studi tentang penuaan untuk menentukan apakah tahun tambahan kami hidup dalam kesehatan yang baik atau miskin, dan, apakah medan elektromagnetik sekitarnya ponsel memiliki dampak pada kesehatan. Beberapa pekerjaan ini dapat kontroversial, seperti yang digambarkan oleh April,, 2003 bersama WHO / FAO laporan, yang merekomendasikan gula yang harus membentuk tidak lebih dari 10% dari diet sehat. Laporan ini menyebabkan lobi oleh industri gula terhadap rekomendasi, yang WHO / FAO direspon oleh termasuk dalam laporan pernyataan “The Konsultasi mengakui bahwa tujuan penduduk untuk bebas gula kurang dari 10% dari total energi kontroversial”, tetapi juga berdiri oleh rekomendasi berdasarkan analisa sendiri studi ilmiah.Suite Organisasi Kesehatan Dunia penelitian kesehatan bekerja untuk memberikan kesehatan yang diperlukan dan bukti kesejahteraan melalui berbagai platform pengumpulan data, termasuk Badan Kesehatan Dunia Survey mencakup 308.000 responden berusia 18 + tahun dan 81.000 berusia 50 + tahun dari 70 negara dan Studi Global Aging dan Dewasa Kesehatan (SAGE) mencakup lebih dari 50.000 orang usia 50 + di hampir 23 negara. Dunia Kesehatan Mental Survei, WHO Kualitas Hidup Instrumen, WHO Cacat Penilaian Timbangan memberikan bimbingan untuk pengumpulan data di bidang kesehatan lain dan daerah yang terkait dengan kesehatan. upaya kolaboratif antara WHO dan badan-badan lainnya, seperti Kesehatan Metrik Network dan International Rumah Tangga Survei Jaringan, melayani fungsi normatif menetapkan standar penelitian yang tinggi.

Program Dan Proyek
* Afrika Program Control onchocerciasis (APOC)* Kartu Kuning atau Carte Jaune, adalah sebuah sertifikat internasional vaksinasi (ICV) yang diterbitkan oleh WHO. Hal ini diakui secara internasional dan mungkin diperlukan untuk memasuki negara-negara tertentu di mana ada resiko kesehatan yang lebih bagi wisatawan. Kartu Kuning harus disimpan di pemegang paspor karena paspor medis macam.
* Pusat Kolaborasi adalah lembaga yang ditunjuk oleh direktur jenderal yang bekerja untuk mendukung program WHO. [15]* Global Beban Penyakit proyek (GBD)* Global Initiative untuk Perawatan Darurat dan Essential Bedah* Program Malaria Global (GMP)* Rumah Tangga Pengolahan Air dan Penyimpanan Aman (HWTS)* Prakualifikasi Obat Program (halaman PMP)* Internasional Program on Chemical Safety (IPCS), dengan ILO dan UNEP* Proyek Internasional Radon* Hari Kesehatan Dunia dirayakan setiap tahun pada tanggal 7 April.

Struktur
WHO telah memiliki 193 negara anggota, termasuk semua negara anggota PBB kecuali Liechtenstein, dan dua negara non-anggota PBB, Niue dan Kepulauan Cook. Non-negara wilayah negara anggota PBB dapat bergabung sebagai Anggota Associate (dengan informasi lengkap tetapi partisipasi terbatas dan hak suara) jika disetujui oleh suara Dewan: Puerto Rico dan Tokelau yang Anggota Asosiasi. Perusahaan berikut diberi status pengamat: Palestina (seorang pengamat PBB), Kota Vatikan (keadaan pengamat non-anggota PBB), Order of Malta (PBB pengamat) dan China Taipei (sebuah delegasi diundang).
Negara-negara Anggota WHO menunjuk delegasi ke Majelis Kesehatan Dunia, WHO pengambilan keputusan tertinggi tubuh. Semua negara anggota PBB berhak atas keanggotaan WHO, dan, menurut situs web WHO, “Negara lain dapat diterima sebagai anggota saat aplikasi mereka telah disetujui dengan suara mayoritas sederhana dari Majelis Kesehatan Dunia.”
WHO Majelis umumnya bertemu pada bulan Mei setiap tahun. Selain penunjukan Direktur Jenderal setiap lima tahun, Majelis mempertimbangkan kebijakan keuangan Organisasi dan ulasan dan menyetujui anggaran program yang diusulkan. Majelis memilih 34 anggota, secara teknis berkualitas di bidang kesehatan, kepada Dewan Eksekutif untuk jangka waktu tiga tahun. Fungsi utama Dewan Komisaris adalah untuk melaksanakan keputusan dan kebijakan dari Majelis, untuk menasihati dan untuk mempermudah pekerjaan secara umum.
WHO dibiayai oleh kontribusi dari negara-negara anggota dan dari donor. Dalam beberapa tahun terakhir, kerja WHO telah melibatkan peningkatan kerjasama dengan badan eksternal, ada saat ini sekitar 80 kemitraan dengan LSM dan industri farmasi, serta dengan yayasan seperti Bill dan Melinda Gates Foundation dan Rockefeller Foundation. Kontribusi sukarela untuk WHO dari nasional dan lokal, yayasan pemerintah dan LSM, organisasi PBB lainnya, dan sektor swasta, sekarang melebihi dinilai dari kontribusi (iuran) dari 193 negara anggota.

 

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s